Sebagian masyarakat Cianjur mungkin hanya mengetahui Rd. Aria Cikondang, sebagai nama sebuah jalan. Bahkan sebagian masyarakat lainnya, ada yang lebih suka menyebutnya dengan singkatan Arciko saja,

Sebagaimana telah dikemukakan terdahulu, Rd. Aria Cikondang atau Rd. Aria Dimanggala merupakan salah seorang putra Dalem Cikundul. Sesuai perintah ayahnya, Rd. Aria Cikondang pergi meninggalkan Kadaleman Cibalagung mengikuti Rd. Aria Wira Manggala yang kemudian dikenal dengan sebutan Dalem Tarikolot atau Dalem Pamoyanan beserta saudara-saudaranya yang lain. Mereka lalu bahu membahu membantu Dalem Tarikolot, membangun Nagri Pamoyanan yang lalu berkembang menjadi Nagri Cianjur.

Menurut hikayatnya, Rd. Aria Cikondang memiliki postur tubuh atletis, warna kulit sawo matang namun bersih dengan paras muka ganteng dan berambut panjang sebahu. Bertemperamen keras dan tegas serta memilki beragam ilmu ‘kadugalan’. Namun ia sangat taat beribadah dan sangat menghormati serta menyayangi saudara-saudaranya, dengan sikap senantiasa siap melindungi. Termasuk melindungi seluruh rakyat Nagri Cianjur saat itu, dari segala macam marabahaya. Apabila diibaratkan, sosoknya merupakan Panglima Nagri Cianjur yang sangat disegani.

Karena kedigjayaannya pula sehingga pihak mana pun yang berusaha menundukkan Nagri Cianjur pada saat itu, merasa kesulitan mengalahkannya. Apalagi melakukan penjajahan terhadap Nagri Cianjur. Hingga takdir menjemput ajalnya, dengan cara yang sangat mengenaskan. Untuk melumpuhkannya, tubuh dan kepala Rd. Aria Cikondang terpaksa harus dipisahkan. sebab apabila tubuh dan kepalanya masih bersatu, akan sangat kesulitan melumpuhkannya.

Makamnya yang terletak di Kecamatan Cibeber pun, sekarang ada dua. Yakni sebagian tubuhya dimakamkan pada dataran rendah, sedangkan bagian kepalanya berada pada sebuah puncak bukit. Wallahu Alam …. !

referensi: cianjurkab